6 Tips Mencari Pekerjaan Setelah Kuliah Anti Stres

Bagi kawan – kawan yang baru wisuda jangan berkecil hati, ini 6 tips mencari pekerjaan setelah kuliah anti stres.

Di sela kebahagiaan menjalani prosesi wisuda, pasti terselip perasaan khawatir tentang betapa sulitnya mencari pekerjaan saat ini.

Meski lowongan pekerjaan semakin banyak, namun persaingan juga semakin ketat karena setiap bulan pasti bertambah jumlah sarjana yang baru diwisuda.

Jika sarjana saja mempunyai rasa kecil hati, begitu pula dengan yang dialami oleh kawan – kawan yang baru lulus SMA atau SMK dan lebih memilih untuk mencari kerja mengingat biaya kuliah kini semakin tinggi.

Namun sebenarnya lulusan SMA atau SMK jangan berkecil hati jika harus bersaing dengan para lulusan universitas, karena kini banyak juga lowongan pekerjaan yang lebih fokus pada keterampilan bukan pendidikan.

Sedangkan lulusan universitas seringkali terjebak pada dunia teoritis yang kurang aplikatif sehingga mengalami kesulitan dalam mengerjakan pekerjaan berbasis lapangan.

Mencari pekerjaan setelah kuliah atau lulus SMA tidak harus membuat stres. Dengan beberapa tips, Anda dapat meningkatkan dan mempercepat pencarian pekerjaan Anda.

Analis memperkirakan bahwa pasar kerja tahun 2022 akan membaik untuk lulusan baru, mengingat kita sudah memasuki masa pasca-pandemi.

Dengan teknologi dan aneka pengetahuan yang tersebar di internet, level pendidikan hanya akan menjadi pertimbangan nomor 2 atau 3.

Karena yang paling penting apakah Anda sesuai dengan kualifikasi yang dibutuhkan atau tidak.

6 Tips Mencari Pekerjaan Setelah Kuliah Anti Stres
via JobStreet by Seek

Pada era teknologi saat ini, fokus pada jaringan melalui platform media sosial untuk terhubung dengan manajer perekrutan adalah salah satu solusi mencari kerja anti stres.

Untuk mendukung kehidupan masa depan Anda, sebaiknya buat peta jalan pribadi untuk waktu dekat untuk membantu memandu keputusan karir Anda dalam mencari pekerjaan.

Cari Kerja? Siapa Takut!

Langkah awal mencari pekerjaan Anda bisa menjadi hal yang menakutkan, dan melangkah ke “dunia nyata” berarti Anda harus menjadi orang dewasa yang benar-benar baru.

Menjalani kehidupan transisi berarti harus siap dengan munculnya lebih banyak persaingan di pasar kerja daripada tahun-tahun sebelumnya.

Menurut perkiraan dari Kemendikbud , lebih dari 4,4 juta siswa lulus kuliah pada tahun 2022. Itu artinya akan ada banyak orang yang mencari pekerjaan.

Meskipun mereka tidak semua akan terlibat pada industri yang sama, lulusan ini memiliki alasan yang sangat baik untuk optimis.

Sebelum Anda benar-benar lulus, ada baiknya Anda bertanya-tanya bagaimana cara terbaik untuk memonetisasi pendidikan perguruan tinggi Anda.

Situasi Pasar Kerja Terkini

Selama bulan-bulan awal pandemi COVID-19, industri seperti restoran, perjalanan dan rekreasi, serta hiburan mengalami penurunan yang signifikan, dan berdampak pada gelombang PHK yang begitu besar di seantero dunia.

Namun, sejak pandemi dimulai, banyak dari bidang ini telah mengalami pemulihan yang luar biasa.

Peluncuran vaksin juga telah memberi banyak orang kenyamanan yang mereka cari untuk perlahan-lahan kembali ke gaya hidup sebelum pandemi.

Perkembangan penanganan pandemi kemudian meningkatkan kembali permintaan konsumen dengan menciptakan ribuan lowongan yang tadinya sempat terhenti seperti pramusaji, layanan wisata, pekerja hotel, dan manajer perjalanan.

Beberapa Analis mengatakan pasar kerja saat ini didorong oleh daya tawar dari para kandidat.

Dengan definisi ini, pelamar memiliki suara yang lebih besar dalam standar dan harapan ketika pengusaha berjuang untuk pulih dari kerugian dan mempunyai tim yang mendukung dengan sepenuh hati.

Menurut survei upah dari BPS , gaji awal para pekerja diproyeksikan meningkat rata-rata hampir 4% pada tahun 2022.

Secara keseluruhan, kenaikan upah diperkirakan akan meningkat lebih tinggi dari rata-rata selama dekade terakhir.

Banyak analis percaya keadaan pasar kerja akan membaik pada tahun 2022, dengan gaji rata-rata yang lebih tinggi.

Sedangkan Kementerian tenaga kerja mengharapkan pengusaha untuk mempekerjakan 26,6% lebih banyak lulusan SMK dan universitas pada tahun 2022 daripada 2021.

6 Tips Mencari Pekerjaan Anti Stres!

Berikut adalah beberapa hal yang dapat Anda lakukan sekarang untuk memanfaatkan proyeksi pasar kerja dalam mencari pekerjaan.

Ini akan menjadikan diri Anda layak untuk dipasarkan kepada pemberi kerja sebagai lulusan perguruan tinggi yang kompeten.

1. Jangan Tunda Pencarian Anda

Saran pencarian kerja paling penting bagi para sarjana atau lulusan SMK/SMA adalah memulai lebih awal dengan berselancar di portal lowongan kerja di internet.

Jika seorang lulusan baru saja mulai mencari pekerjaan setelah wisuda, mereka sudah ketinggalan, kata seorang ahli penasihat karir kenamaan.

Sejak tahun pertama, mahasiswa harus mulai membangun jaringan mereka dengan menghadiri acara klub, berjejaring dengan anggota fakultas, mengamankan peran kepemimpinan dalam organisasi kampus, dan mengantre magang.

Tentu pengalaman ini penting untuk meningkatkan keterampilan yang nantinya akan dibutuhkan dengan dunia manajerial sebagai seorang karyawan atau bahkan pengusaha.

Berjejaring dalam organisasi atau berpartisipasi dalam magang membuat seseorang memahami bagaimana mencari peluang dalam ragam bidang pekerjaan.

6 Tips Mencari Pekerjaan Setelah Kuliah Anti Stres

Bahkan menghadirkan sesuatu yang belum pernah ada sebelumnya, misal divisi analisis data tentang preferensi makanan untuk menggali ide tentang konsep bisnis restoran.

Baca juga: 5 Skill Keuangan Untuk Membangun Passive Income

2. Melamar Kerja dan Wawancara

Bahkan meskipun Anda tidak tertarik pada peluang karir tertentu, mencoba beberapa lamaran kerja masih dapat membantu.

Melamar pekerjaan bahkan pada bidang yang tidak Anda sukai akan mengukur seberapa banyak lapangan pekerjaan yang mungkin akan menerima profil keterampilan Anda.

Dapatkan sebanyak mungkin pengalaman wawancara untuk meningkatkan keterampilan wawancara Anda sehingga ketika pekerjaan impian Anda datang, Anda akan tahu persis bagaimana membuat manajer perekrutan terkesan.

Mulyadi, seorang konsultan karir mengatakan bahwa ketika datang sebuah kesempatan untuk melamar pekerjaan, jangan menahan diri.

Bahkan jika deskripsi pekerjaan tidak terdengar persis seperti jenis pekerjaan yang ingin Anda lakukan, tidak ada salahnya untuk melamar, jika Anda memenuhi syarat].

3. Tunjukkan Apa Yang Telah Anda Pelajari

Lulusan baru umumnya mencari pekerjaan dengan pengalaman kerja yang terbatas.

Tetapi bahkan jika Anda hanya memiliki satu atau dua kesempatan magang singkat atau sukarelawan, Anda masih bisa menjadi karyawan yang berharga.

Banyak kepala HRD yang memperhatikan seorang dengan kandidat yang menonjolkan pengalaman hidup daripada keterampilan atau level pendidikan.

Oleh karena itu, penting untuk  menunjukkan apa yang telah Anda pelajari tentang kehidupan.

Juga tentang bagaimana Anda dapat menerapkan apa yang telah Anda ambil dari latar belakang Anda ke pekerjaan Anda – apa yang membuat Anda menjadi orang yang berpengetahuan luas.

Jika Anda mempertimbangkan cara kreatif untuk melamar pekerjaan, tulislah sebuah lamaran dengan pendekatan yang menunjukkan kreativitas Anda sambil menargetkan keterampilan yang disebutkan dalam deskripsi pekerjaan.

4. Poles Kehadiran Media Sosial Anda

Mencari pekerjaan di era digital berarti media sosial akan terlibat dalam proses Anda.

Seorang lulusan baru harus membangun kehadiran digital yang solid untuk membuat diri mereka dapat ditemukan secara online.

LinkedIn adalah media sosial yang paling dikenal untuk seorang pelamar terhubung dengan perusahaan yang mereka incar.

Situs jejaring sosial adalah cara yang bagus untuk memamerkan keterampilan profesional Anda dan memperluas jaringan Anda.

Mereka juga menawarkan peluang kepada kandidat untuk terhubung dan berinteraksi dengan perusahaan untuk meningkatkan peluang agar diperhatikan.

Bahkan ketika era pembatasan COVID-19 telah berakhir, banyak perusahaan telah terbiasa melakukan dari model tatap muka ke model virtual.

Contoh paling nyata adalah menggunakan salah satu layanan konferensi video terbaik , seperti Zoom, untuk menyelenggarakan rapat dan wawancara pelamar.

Dengan demikian, lulusan baru dan pencari kerja harus sangat proaktif tentang jaringan online.

Penasihat karir di Binus University mendorong lulusan untuk memanfaatkan LinkedIn, Twitter, dan Instagram.

Situs-situs ini memungkinkan pencari kerja menemukan profil manajer perekrutan dan menghubungi mereka secara langsung tentang posisi yang terbuka.

Mencari Kerja Anti Stres

Seorang harus mengingat selama proses perekrutan bahwa manajer perekrutan juga dapat mencari dan melihat profil kandidat melalui media sosial mereka.

Anda tidak boleh lupa bahwa beberapa dari orang-orang di media sosial adalah calon pemberi kerja dan rekan kerja masa depan.

Sehinnga penting untuk menghadirkan profil pribadi terbaik mencakup kehadiran online yang profesional dan sesuai dengan karakter dan keterampilan Anda.

Karena penyaringan berbasis media sosial semacam ini semakin menjadi tren, pencari kerja mungkin ingin mempertimbangkan untuk menyingkirkan tweet atau foto pesta yang meragukan.

Media sosial dapat menjadi alat yang hebat untuk memajukan pencarian pekerjaan Anda. Anda dapat menggunakan platform ini untuk menghubungi manajer perekrutan dan membangun koneksi profesional.

5. Bangunlah Jaringan Secara Offline

Meski jaringan digital sedang booming, tetapi berbicara dengan para profesional yang berpikiran sama atau pemimpin berpengalaman secara tatap muka dapat memengaruhi jalur karier utama Anda.

Berjejaring secara langsung mungkin merupakan hal terbesar yang membuat siswa merasa tidak nyaman, tetapi hal itu akan membuat Anda berbeda dari yang lain.

Simpan resume dan kartu nama terbaru ke mana pun Anda pergi karena Anda tidak pernah tahu kapan peluang untuk berjejaring akan terjadi dan apa yang bisa terjadi darinya.

6. Tahu Ke Mana Anda Ingin Pergi

Hanya sedikit yang beruntung masuk perguruan tinggi mengetahui karir yang tepat yang mereka inginkan.

Namun, pada hari kelulusan, Anda harus memiliki beberapa gagasan tentang di mana Anda ingin mendarat dan memulai tahapan pertama dari sebuah karir.

Kami mendorong lulusan baru untuk membuat peta jalan pribadi untuk satu, lima, dan 10 tahun ke depan.

ni mungkin berubah saat Anda pergi, katanya, tetapi alat ini setidaknya akan membantu Anda bergerak dalam perjalanan Anda.

Tentukan apa yang penting bagi Anda, laporkan rencana Anda kepada siapa pun yang mau mendengarkan, dan sebelum Anda menyadarinyaAnda akan memperoleh keterampilan wawancara yang Anda butuhkan untuk mewujudkan rencana Anda.

Sejak pandemi corona mulai membaik, banyak perusahaan mulai merekrut untuk posisi sementara atau permanen.

Anda dapat melihat situasi ini sebagai peluang untuk bekerja dari rumah atau bepergian sambil bekerja.

Pada sisi lain, Anda mungkin tidak akan senang dengan perubahan ini jika Anda bekerja lebih produktif di kantor atau lebih memilih pelatihan langsung.

Penutup

Penting untuk tidak stres jika pekerjaan atau lingkungan kerja pertama Anda bukanlah pekerjaan impian Anda atau posisi yang Anda pikir akan pernah Anda jalani tetapi tetap memberikan nilai yang sangat besar.

Kami mengingatkan lulusan baru bahwa di mana pun mereka berakhir, pekerjaan pertama mereka sering menjadi pintu gerbang ke setiap pekerjaan sesudahnya.

Yuk Bagikan

Tinggalkan komentar