Ada Politik di Tempat Kerja Anda? Ini 3 Cara Mengatasinya

Photo of author
Written By Alfian Ihsan

Penulis di Folderbisnis.com, Selamat menikmati artikel artikel terbaik kami. 

Baca di Google News

Diperbarui pada Mei 15th, 2022 at 04:26 pm

Politik di tempat kerja adalah manifestasi dari dinamika kekuasaan diantara rekan kerja. Jika Ada politik di tempat kerja Anda? Ini 3 cara mengatasinya.

Meskipun politik di tempat kerja tidak dapat dihindari, mereka dapat diatasi dengan kepemimpinan dan pengaruh yang tepat.

Sebaiknya Anda menghindari politik di tempat kerja dengan mengurangi jarak dari keputusan perusahaan, menuntut akuntabilitas dari semua anggota tim dan menegur perilaku politik.

Keberhasilan bisnis Anda sangat bergantung pada upaya karyawan Anda, sehingga penting untuk menjaga kepuasan karyawan di seluruh perusahaan.

Meskipun mungkin mudah bagi eksekutif tingkat atas perusahaan Anda untuk membuat keputusan yang menguntungkan diri mereka sendiri.

Tanggung jawab Anda sebagai pemimpin adalah meminimalkan politik tempat kerja dan memastikan bahwa setiap keputusan menguntungkan perusahaan secara keseluruhan.

Seorang filsuf Yunani, Aristoteles, mengatakan bahwa manusia tidak bisa dilepaskan dari perilaku politik sebagai sebuah seni untuk memenuhi keinginan.

Namun perilaku politik di tempat kerja bisa berdampak negatif bagi kinerja karyawan lain dan produktifitas perusahaan secara keseluruhan.

Orang-orang memanfaatkan dinamika kekuatan ini untuk memajukan kepentingan mereka sendiri atau kelompok yang berafiliasi dengan mereka.

Perilaku seperti itu tidak dapat dihindari, mengingat manusia secara alami bersifat politis dan akan melakukan apa pun untuk melindungi kepentingan mereka sendiri.

Sehingga akan selalu ada beberapa bentuk politik di tempat kerja; namun, politik tempat kerja bisa positif atau negatif.

Tanggung jawab Anda sebagai pemimpin atau pemilik bisnis adalah menghindari dan mengatasi perilaku politik negatif di tempat kerja Anda.

Setiap orang datang ke meja dengan tujuan, ego, aspirasi, dan agenda pribadi mereka sendiri, dan agar seseorang mendapatkan apa yang mereka inginkan. Selalu ada beberapa tingkat kompromi, negosiasi, dan politisasi.

Itu semua akan mulai menjadi masalah ketika motivasi pribadi tidak selaras dengan motivasi perusahaan.

Pengaruh Politik Di Tempat Kerja Terhadap Kinerja

Birokrasi yang dipolitisasi paling sering dikaitkan dengan perusahaan besar, sehingga banyak orang menganggap perusahaan rintisan dan usaha kecil tidak kebal terhadap masalah ini.

Politik Di Tempat Kerja

Namun politik dapat menginfeksi sebuah organisasi sekecil apapun ketika para pendiri, investor, dan karyawan tidak setuju dengan visi perusahaan.

Mungkin ada perbedaan antara pendiri dalam visi strategis. Atau perdebatan tentang strategi penjualan tertentu.

Mungkin juga beberapa karyawan merasa mereka tidak mendapatkan kredit, kompensasi, atau pilihan yang cukup untuk pekerjaan hebat mereka.

Tanpa kepemimpinan yang kuat, masalah ini dapat berlarut-larut – dan orang-orang akan mulai mengutamakan keuntungan pribadi mereka daripada perusahaan.

Ketika politik kantor negatif mulai bercokol di tempat kerja, bisnis Anda bisa menderita. Politik di tempat kerja dapat memecah rekan kerja, atasan, dan bawahan, yang pada gilirannya dapat menciptakan lingkungan kerja yang tegang dan mengganggu.

Selain itu politik di tempat kerja juga dapat menurunkan kinerja karyawan, produktivitas dan moral perusahaan.

Jika politik di tempat kerja dibiarkan tidak terselesaikan, kemungkinan besar akan meningkatkan pergantian karyawan dan merusak reputasi bisnis Anda.

Bergantung pada seberapa parah perilaku politiknya, hal itu bahkan dapat mengakibatkan konsekuensi hukum dan keuangan.

Untuk menghindari konsekuensi potensial ini, penting untuk segera mengidentifikasi perilaku politik dan menegakkan tindakan disipliner secara adil sesuai kebutuhan.

Namun ketika karyawan terlibat dalam perilaku politik yang positif, itu memiliki efek sebaliknya pada organisasi Anda.

Misalnya, jika karyawan melakukan perbuatan baik dan memengaruhi orang lain secara positif, politik tempat kerja dapat menjadi keuntungan positif.

Ini dapat digunakan untuk membangun hubungan interpersonal karyawan, meningkatkan efisiensi dan perilaku, dan memperoleh perubahan.

Perilaku politik yang positif pada akhirnya dapat meningkatkan moral perusahaan dan retensi karyawan.

Tidak semua perilaku politik di tempat kerja itu buruk. Perilaku politik yang positif dapat berdampak positif pada organisasi Anda.

Contoh Politik di Tempat Kerja

Perilaku politik di tempat kerja merupakan keterlibatan dalam manuver di belakang layar untuk mencapai tujuan pribadi dalam organisasi.

Politik di tempat kerja dapat membuat atau menghancurkan karir seorang karyawan dan juga bisnis seorang pemilik usaha.

Perilaku Politik Negatif

Perilaku politik negatif adalah kebalikan dari perilaku politik positif. Ini cara bermain kotor dalam sebuah tempat kerja dengan mengorbankan orang lain.

Misalnya, melihat seorang rekan melakukan kesalahan pada sebuah proyek dan kemudian berbalik untuk melaporkannya kepada atasan Anda dan menawarkan untuk memperbaiki kesalahan tersebut.

Perilaku politik di tempat kerja yang negatif dapat mencakup:

  • Mengkhianati rekan kerja
  • Memeras rekan kerja
  • Membentuk aliansi jahat melawan rekan-rekan lain
  • Bergosip atau menyebarkan desas-desus tentang orang lain
  • Sengaja menyembunyikan informasi penting

Perilaku Politik Yang Positif

Meskipun terlibat dalam politik di tempat kerja seringkali merupakan perilaku negatif, ada kemungkinan untuk terlibat dalam perilaku politik yang positif.

Contoh perilaku politik yang positif adalah mengidentifikasi dan menyelaraskan diri Anda dengan pemberi pengaruh utama.

Dengan tujuan memanfaatkan pengaruh mereka untuk pengembangan karir tanpa mengorbankan nilai-nilai personal atau organisasi.

Perilaku politik yang positif dapat mencakup hal-hal berikut:

  • Sukarelawan
  • Menyajikan citra profesional
  • Memuji dan mengenali orang lain

Bagaimana Cara Mengetahui Apakah Lingkungan Bisnis Anda Dipolitisasi

Jika politik tempat kerja memecah belah bisnis Anda, penting untuk memperhatikan dan mengidentifikasi akar masalahnya.

Politik Di Tempat Kerja

Ada beberapa tanda peringatan bahwa organisasi Anda mungkin memerlukan beberapa perubahan struktural.

Ini tanda-tanda lingkungan bisnis yang dipolitisasi:

  • Penghargaan pribadi seorang individu tidak sejalan dengan penghargaan organisasi.
  • Orang yang tidak memberikan hasil secara teratur tidak akan dipecat atau ditegur.
  • Rata-rata karyawan memiliki sedikit pengetahuan dan visibilitas ke dalam pengambilan keputusan perusahaan.

Indikator lain dari adanya politik kantor yang negatif termasuk jarak yang dirasakan antara karyawan tingkat bawah dan pengambil keputusan.

Pertemuan tertutup dengan informasi eksklusif yang tidak didiskusikan dengan seluruh anggota tim, dan karyawan terbaik bisa saja pergi karena mereka tidak melihat jalan menuju kemajuan.

Baca juga: 7 Langkah Membangun Budaya Perusahaan Yang Luar Biasa

Bagaimana Supervisor Dapat Memengaruhi Politik Di Tempat Kerja

Budaya dan lingkungan politik di tempat kerja biasanya muncul dari posisi yang berada lebih atas.

Jika Anda kebetulan seorang supervisor di sebuah perusahaan, Anda harus menunjukkan perilaku politik yang sesuai untuk mempengaruhi perilaku yang baik di seluruh perusahaan.

Seorang supervisor harus menampilkan beberapa perilaku untuk mengurangi politik negatif di tempat kerja:

  • Lakukan apa yang benar tidak hanya untuk tim Anda, tetapi juga untuk organisasi.
  • Berjejaring, sejajarkan, dan bangun hubungan yang kuat di seluruh organisasi, alih-alih menjadi penghindar atau klise.
  • Melembagakan kebijakan tegas yang mendukung umpan balik terbuka.
  • Hentikan perilaku politik negatif di jalurnya.
  • Jangan terlibat dalam gosip kantor.
  • Jangan mengisolasi diri Anda dari karyawan bawah karena jarak sering menyebabkan dinamika kekuatan negatif.

Selain mewakili perilaku positif bagi organisasi, supervisor bertanggung jawab untuk menyelidiki alasan di balik perilaku politik negatif yang terjadi.

Perilaku seperti itu dapat disebabkan oleh struktur kerja yang tidak berfungsi dengan baik atau perlakuan tidak adil.

Tetapi perilaku tersebut juga dapat diprakarsai oleh individu yang bercita-cita untuk mencapai sesuatu di luar wewenang mereka, tidak memiliki keterampilan sosial, atau tidak dapat mematuhi aturan dasar perusahaan.

Untuk menghentikan perilaku politik di tempat kerja sebelum dimulai, Anda bisa membuat serangkaian nilai perusahaan yang baik seperti transparansi, dampak, dan komunikasi. Kemudian mempekerjakan karyawan yang mewujudkan nilai-nilai tersebut.

Selain itu, sangat penting untuk membuat dan mematuhi struktur organisasi yang jelas untuk bonus, promosi, teguran dan sebagainya.

Biarkan karyawan Anda tahu apa pilihan mereka, apa yang dapat dicapai untuk mereka dan bagaimana menuju ke sana.

Tetapkan jalur yang jelas yang harus mereka ambil untuk mencapai tujuan mereka. Ajari karyawan cara untuk membangun hubungan yang sehat dan bagaimana menghormati orang lain dan dihormati.

Setelah Anda bisa mendorong perilaku positif dan solusi yang adil diberikan, karyawan seharusnya tidak merasa perlu untuk terlibat dalam praktik kompetitif atau tidak adil.

Bagaimana Menghindari Politik Di Tempat Kerja Pada Bisnis Anda

Meminimalkan politik dalam sebuah bisnis yang sedang berkembang dimulai dengan kepemimpinannya.

Cara terbaik untuk mencapai tujuan ini adalah dengan mendorong transparansi dan kolaborasi di antara anggota tim di semua tingkatan.

Kami menyarankan untuk mengambil langkah-langkah berikut untuk meruntuhkan tembok pemisah dari politik negatif di tempat kerja.

1. Mengurangi Jarak Dari Keputusan Perusahaan

Ketika perusahaan kecil tumbuh dan menambahkan lebih banyak struktur, kebijakan, dan lapisan manajemen, rata-rata karyawan paling bawah secara alami semakin tersingkir dari kepemimpinan eksekutif setiap hari.

Tim manajemen perlu menyadari bahwa jarak dari keputusan perusahaan ini merupakan potensi terjadinya perilaku politik negatif, bahkan menyusup ke perusahaan yang paling sukses sekalipun.

Untuk itu Anda harus bisa mempromosikan komunikasi dan transparansi di antara tim dengan mengadakan pertemuan rutin, diskusi dan makan siang bersama.

Pastikan semua orang tahu apa tujuan perusahaan dan berbicara secara terbuka dan jujur ​​tentang tantangan yang dihadapi perusahaan.

Percayakan semua karyawan (bukan hanya supervisor dan manajer) dengan informasi perusahaan dan jadikan mereka pemangku kepentingan dalam keberhasilan perusahaan.

Ketika para pemimpin memercayai tim mereka dan memberdayakan mereka dengan wawasan tentang tantangan perusahaan, tim dapat mengambil bagian aktif dalam menaklukkan tantangan tersebut.

2. Tidak Menoleransi Perilaku Politik

Keberhasilan setiap orang harus diukur, pertama dan terutama, dengan tujuan perusahaan secara keseluruhan.

Jangan sampai ada karyawan yang mendorong agenda pribadi, tidak peduli siapa saja yang berpartisipasi di dalamnya.

Politik Di Tempat Kerja

Begitu kepemimpinan menerima tanda-tanda munculnya perilaku politik di tempat kerja, itu adalah potensi untuk merajalela dalam budaya perusahaan.

3. Menuntut Akuntabilitas Dari Semua Anggota Tim

Setiap karyawan harus memahami peran mereka dan bagaimana hal itu berkontribusi pada keberhasilan perusahaan, dan kemudian diharapkan untuk memberikannya.

Ketika perusahaan memiliki sukses besar atau mencapai tonggak sejarah, itu harus diakui baik sebagai kemenangan tim.

Lakukan perayaan keberhasilan dengan mereka yang berkontribusi pada semua tingkat organisasi – bukan hanya staf penjualan senior, insinyur kepala atau  manajer .

Demikian juga, ketika kesalahan atau kegagalan terjadi, mereka yang berkontribusi harus diharapkan untuk mengambil alih peran mereka, termasuk manajemen eksekutif. Sehingga kesalahan dapat diperbaiki dan tidak terjadi lagi.

Ketika karyawan bersedia dipuji atas kemenangannya tetapi takut bertanggung jawab atas kerugiannya, itu menunjukkan bahwa mereka lebih tertarik pada kesuksesan mereka sendiri daripada kesuksesan perusahaan.

Kesimpulan

Tidak peduli seberapa berkomitmen seorang pemimpin, lingkungan kerja tidak dapat sepenuhnya didepolitisasi.

Namun, para eksekutif yang melakukan upaya bersama untuk menjadi lebih mudah diakses dan transparan dapat secara efektif mengurangi dampak politik di tempat kerja sebagai penghambat keberhasilan perusahaan.

TRADING FOREX DI OCTA.ID

PerusahaanPT. Octa Investama Berjangka
Regulasi
Bappebti
54/BAPPEBTI/
SI/05/2013
Min.Lot0.1
Min.Deposit$100
Situswww.octa.id

Tinggalkan komentar