13 Cara Meningkatkan Kualitas Proses Perekrutan Karyawan

Seiring membaiknya situasi ekonomi, mungkin bisnis Anda membutuhkan karyawan tambahan. Artikel ini memberikan tips 13 cara meningkatkan kualitas proses perekrutan karyawan.

Jika Anda seorang staff HRD atau pemilik usaha, penting untuk mempelajari cara membuat dan meningkatkan proses perekrutan Anda untuk mendapatkan karyawan yang berkualitas.

Proses perekrutan yang tepat dapat membantu Anda menarik dan mempertahankan karyawan dengan kualitas tinggi.

Tingkatkan proses akuisisi bakat Anda dengan teknologi, manajemen reputasi , dan deskripsi pekerjaan yang akurat.

Selama wawancara, perhatikan kemampuan pelatih, kecerdasan emosional, temperamen, dan motivasi karyawan.

Mempekerjakan bakat baru adalah bagian tak terelakkan dari menjadi pemimpin bisnis, dan ini lebih rumit daripada sekadar meninjau resume dan melakukan wawancara.

Kesalahan perekrutan, seperti deskripsi pekerjaan yang dibuat dengan buruk atau kurangnya komunikasi bisa saja menghalangi kandidat yang memenuhi syarat untuk bergabung dengan Anda.

Oleh karena itu, dengan proses perekrutan dan orientasi yang tepat, diharapkan Anda akan segera dapat merekrut kandidat terbaik.

Artikel ini ditujukan untuk pemilik usaha kecil dan manajer perekrutan yang ingin meningkatkan kualitas proses perekrutan karyawan saat ini.

Apa itu proses perekrutan?

Proses perekrutan adalah metode langkah demi langkah untuk menemukan, merekrut, dan mempekerjakan karyawan baru.

Proses perekrutan yang baik akan membantu Anda menarik dan mempertahankan karyawan berkualitas tinggi yang cocok dengan merek Anda.

Elemen spesifik dari proses perekrutan begitu unik untuk setiap perusahaan. Tetapi ada langkah umum yang dapat diikuti setiap bisnis untuk menarik dan merekrut kandidat yang memenuhi syarat.

Proses Perekrutan Karyawan

Langkah-Langkah Apa Yang Ada Dalam Proses Perekrutan?

Meskipun langkah-langkah spesifik dalam proses perekrutan mempunyai desain yang unik untuk setiap perusahaan, sebagian besar proses perekrutan karyawan mencakup 10 langkah dasar.

1. Tulis deskripsi pekerjaan secara akurat tentang kebutuhan perekrutan

Deskripsi pekerjaan adalah salah satu interaksi pertama yang dimiliki pelamar pekerjaan dengan perusahaan Anda.

Pastikan Anda menulis deskripsi pekerjaan yang baik yang secara akurat mencerminkan perusahaan Anda dan peran yang Anda rekrut.

Misalnya, Anda bisa memperjelas tentang tanggung jawab dan persyaratan khusus, dan menggunakan bahasa lebih spesifik membuat pelamar kerja merasakan budaya perusahaan Anda.

Jelaskan apa yang Anda butuhkan dari mereka dan apa yang dapat Anda berikan sebagai balasannya.

Deskripsi pekerjaan yang ditulis dengan baik akan membantu menyingkirkan kandidat yang tidak tepat. Sehingga Anda harus memiliki kelompok resume yang lebih terfokus untuk dievaluasi.

2. Pasang Iklan Dan Rekrut Untuk Posisi Yang Terbuka

Setelah Anda memiliki deskripsi pekerjaan Anda, langkah selanjutnya adalah mengiklankan proses perekrutan karyawan.

Posting di beberapa lokasi seperti website resmi perusahaan, papan pekerjaan, pameran pekerjaan dan media sosial.

Proses Perekrutan Karyawan

Minta staf Anda untuk melakukan hal yang sama dengan menjangkau jaringan mereka untuk menyebar informasi.

Ada beberapa strategi rekruitmen yang bisa jadi pertimbangan Anda, antara lain:

Menganalisa, perhatikan baik-baik kebutuhan bisnis Anda serta tujuan dan sasaran Anda.

Mengenali, ketahui rencana jangka panjang Anda untuk ekspansi atau pengurangan staf, peran penting dalam bisnis, dan celah apa pun yang perlu diisi. Waspadai fluktuasi musiman dalam persyaratan kepegawaian.

Menentukan, cari tahu metode rekrutmen terbaik untuk bisnis Anda. Kini pencarian pekerjaan melalui media sosial menjadi pilihan pertama. Sehingga Anda dapat menggunakan metode ini untuk menargetkan kandidat dengan keahlian tertentu.

Aman, berikan gaji yang kompetitif dan peluang untuk pertumbuhan pribadi dalam bisnis Anda. Dalam sebuah survei, 13% pengusaha mengatakan gaji adalah faktor terpenting dalam retensi karyawan.

Membangun. Pilih dan terapkan metode untuk mengukur hasil dan uji apakah strategi Anda berhasil. Tetapkan anggaran pelatihan untuk mengembangkan dan meningkatkan keterampilan dan pengetahuan karyawan Anda.

3. Analisis Resume Kandidat, Surat Lamaran dan Aplikasi

Saat surat lamaran mulai berdatangan, Anda harus melakukan seleksi dokumen sebagai langkah pertama proses perekrutan karyawan.

Anda dapat mengalokasikan satu atau lebih orang untuk meninjau aplikasi dan mempersempit kandidat Anda yang layak.

Anda juga dapat menggunakan beberapa bentuk perangkat lunak perekrutan, seperti sistem pelacakan pelamar. Nama kerennya Automatic Tracking System (ATS).

ATS membantu menganalisis kandidat dan mencari kekurangan dalam proses perekrutan. Ini menyaring kandidat sesuai dengan kebutuhan perekrutan dan memudahkan perekrut dan manajer perekrutan untuk melihat kinerja pelamar.

Perangkat lunak ini tidak dapat membuat keputusan yang bijaksana tentang siapa yang akan dipekerjakan.

Tetapi perangkat lunak ini menyederhanakan kata kunci yang relevan dalam resume, menyelaraskan kandidat dengan kebutuhan dan keinginan bisnis Anda.

Dengan pelacak otomatis, Anda dapat membandingkan resume dengan deskripsi pekerjaan Anda. Perangkat lunak kemudian meneruskan resume dengan kecocokan tertinggi ke tahap berikutnya.

Ini juga merupakan solusi ampuh untuk mengoordinasikan tiap potensi kandidat dan memastikan kandidat berkualitas tidak hilang dalam acak.

4. Lakukan Wawancara Telepon Untuk Penyaringan Awal

Setelah memperkecil jumlah pelamar kerja berdasarkan seleksi dokumen tadi, Anda bisa melakukan wawancara telepon atau panggilan video.

Wawancara telepon adalah pemeriksaan pendahuluan singkat yang memakan waktu sekitar 15 hingga 30 menit.

Anda bisa mulai dengan mengajukan beberapa pertanyaan dasar untuk mengenali diri mereka. Serta pertanyaan tentang keterampilan dan pengalaman mereka serta minat mereka pada perusahaan dan posisi.

Wawancara ini akan memberi Anda gambaran tentang siapa orang itu dan soft skill apa yang mereka miliki.

5. Lakukan Wawancara Tahap Final

Wawancara telepon seharusnya bisa mempersempit kumpulan kandidat Anda. Lakukan wawancara langsung dengan kandidat yang tersisa. Wawancara ini lebih mendalam, membantu Anda memilih kandidat teratas Anda.

Proses Rekrutmen Karyawan

Mintalah beberapa orang karyawan senior mengambil bagian dalam wawancara proses rekrutmen karyawan.

Untuk mendapatkan gambaran yang lebih luas tentang seberapa baik setiap kandidat akan cocok dalam organisasi dan peran.

6. Minta Pelamar Kerja Melakukan Pekerjaan

Ini bergantung pada peran yang Anda rekrut, Anda mungkin ingin pelamar kerja melakukan sebuah pekerjaan tertentu. Agar Anda bisa melihat langsung keterampilan mereka.

Misalnya, jika Anda sedang merekrut untuk posisi copyediting, Anda mungkin meminta kandidat melakukan latihan editing.

Seseorang yang merekrut untuk posisi penjualan mungkin meminta kandidat untuk memberikan contoh promosi penjualan berdasarkan produk tertentu yang dijual perusahaan.

Penilaian tidak selalu diperlukan, tetapi ini perlu untuk menguji apakah kandidat dapat melakukan tanggung jawab peran tersebut.

Penilaian dapat dilakukan sebelum, selama, atau setelah wawancara formal.

7. Jalankan Pemeriksaan Latar Belakang Dan Periksa Referensi

Menghubungi referensi dan menjalankan pemeriksaan latar belakang pra-kerja adalah bagian penting dari proses perekrutan, seringkali sebagai salah satu langkah terakhir.

Ada banyak perusahaan pemeriksaan latar belakang hebat yang dapat membantu Anda menjalankan pemeriksaan latar belakang yang sesuai dengan hukum.

Tujuan pemeriksaan latar belakang adalah untuk memastikan kandidat secara hukum cocok untuk posisi tersebut.

Namun, Anda harus menghindari diskriminasi terhadap kandidat berdasarkan rekam jejak mereka.

Misalnya, menolak untuk mempekerjakan seorang kandidat dengan rekam jejak pelanggaran lalu lintas. Ini akan berlaku untuk posisi mengemudi truk, tetapi tidak relevan dengan posisi pemasaran.

8. Membuat Keputusan Perekrutan

Gunakan pengetahuan yang Anda peroleh tentang kandidat pekerjaan Anda selama proses perekrutan untuk membuat keputusan akhir tentang siapa yang akan dipekerjakan.

Konsultasikan semua pihak yang berbicara dengan masing-masing kandidat untuk membuat keputusan yang lebih tepat.

Pertimbangkan kualifikasi dan kesesuaian budaya, tetapi jangan membuat keputusan berdasarkan bias atau diskriminasi.

Cobalah untuk menghindari perekrutan berdasarkan insting. Baiknya Anda memiliki proses perekrutan karyawan yang terstruktur dengan proses wawancara yang efektif.

Lakukan verifikasi kualifikasi melalui proses wawancara dan lengkapi pemeriksaan latar belakang seperti referensi.

Proses Perekrutan Karyawan

9. Segera tawarkan pekerjaan

Segera tawarkan pada pilihan utama Anda kapan dia bisa mulai bekerja. Kandidat yang berkualifikasi tinggi biasanya tidak akan lama berada pada pasar pencari tenaga kerja.

Jadi tawarkan pekerjaan dengan cepat setelah Anda memutuskan siapa yang akan dipekerjakan.

Sertakan informasi mengenai gaji dan tunjangan, dan bersiaplah untuk beberapa negosiasi selama waktu ini.

10. Pekerjakan dan rekrut karyawan baru

Proses orientasi karyawan Anda dapat membuat perbedaan besar dalam seberapa sukses karyawan baru Anda dalam perusahaan.

Pertama, kirimkan dokumen yang diperlukan kepada kandidat untuk ditandatangani. Jika Anda menggunakan perangkat lunak perekrutan, kemungkinan akan memiliki kemampuan tanda tangan elektronik.

Ini memungkinkan karyawan baru untuk menerima tawaran dan menyelesaikan dokumen orientasi dari jarak jauh.

Program komprehensif mengambil satu langkah lebih jauh, mengotomatiskan seluruh proses orientasi dan menyediakan karyawan baru Anda dengan semua pelatihan dan materi yang mereka butuhkan.

Ini tidak hanya akan menyiapkan karyawan untuk sukses, tetapi juga dapat meningkatkan retensi karyawan.

Baca juga: 12 Cara Membuat Karyawan Bahagia Tanpa Harus Menaikkan Gaji

Bagaimana Meningkatkan Proses Perekrutan Karyawan?

Jika Anda sudah memiliki proses perekrutan, ada kemungkinan besar itu dapat ditingkatkan untuk melayani kebutuhan bisnis Anda dengan lebih baik.

Berikut adalah 13 tips untuk meningkatkan proses perekrutan perusahaan Anda.

1. Perkuat Citra Perusahaan

Ada lebih dari 75% profesional merupakan kandidat pasif yang saat ini tidak mencari pekerjaan tetapi terbuka untuk peluang baru.

Dengan memperkuat citra perusahaan sebagai pemberi kerja yang kuat tidak hanya mengurangi pergantian karyawan sebesar 28%. Tetapi juga menarik kandidat pasif ini ke perusahaan Anda daripada yang lain.

Sebuah survei menemukan bahwa 69% responden kemungkinan akan melamar pekerjaan jika perusahaan secara aktif mengelola citra perusahaan.

Dengan menanggapi ulasan, memperbarui profil perusahaan, dan berbagi pembaruan tentang budaya perusahaan dan lingkungan kerja.

Saat Anda fokus untuk membangun citra perusahaan yang terkenal, Anda tidak perlu melakukan perekrutan aktif sebanyak mungkin. Anda akan menjadi perusahaan yang sangat dicari, penuh dengan pelamar.

2. Jawab FAQ Kandidat

Strategi rekrutmen bagus lainnya adalah membuat halaman atau bagian pada situs web Anda yang menjawab pertanyaan yang sering diajukan kandidat.

Banyak calon mungkin enggan melamar pekerjaan karena masih membutuhkan jawaban atas pertanyaan tertentu sebelum melamar.

Sosok Influencer Di Media Sosial | Folderbisnis.com

Anda dapat menjawab pertanyaan spesifik yang diajukan kandidat baru kepada Anda. Atau bertanya kepada karyawan Anda saat ini mengenai pertanyaan apa yang mereka miliki sebelum mereka dipekerjakan

 Ini akan membantu Anda untuk membuat halaman yang mencakup kekhawatiran yang mungkin dimiliki kandidat.

FAQ berguna utnuk menghemat waktu Anda dan kandidat Anda sambil membuat pelamar mengetahui apa yang dibutuhkan oleh pekerjaan itu.

3. Bergerak Secepat Dan Seefisien Mungkin

Anda harus bertindak cepat, terutama ketika Anda memang tertarik pada pelamar tertentu. Bahkan jika Anda belum membuat keputusan, sering-seringlah menindaklanjuti kandidat karyawan Anda.

Dengan mendiskusikan rincian lebih lanjut tentang posisi tersebut untuk memastikan Anda berada di radar mereka.

Tanggapi pertanyaan atau masalah apa pun segera untuk terus memperbaruinya selama proses berlangsung.

4. Tulis Deskripsi Pekerjaan Yang Lebih Baik

Banyak perusahaan menulis deskripsi pekerjaan dengan daftar tanggung jawab dan persyaratan. Tetapi sebuah penelitian menemukan bahwa ini dapat menjauhkan karyawan yang memenuhi syarat.

Dalam studi tersebut, peneliti menulis ulang 56 iklan pekerjaan untuk menekankan dua pendekatan berbeda.

Pertama adalah pendekatan Needs-Supplies, yang berfokus pada apa yang dapat dilakukan perusahaan untuk kandidat.

Kedua adalah pendekatan Demands-Abilities, yang berfokus pada apa yang diharapkan perusahaan dari pelamar.

Dari 991 tanggapan, pelamar yang menanggapi daftar pekerjaan Needs-Supplies dinilai lebih tinggi daripada mereka yang menanggapi iklan Demands-Abilities.

Maka kami menyarankan untuk fokus pada apa yang dapat dilakukan perusahaan Anda untuk calon karyawan, dan Anda akan menarik kandidat yang lebih sesuai dengan kebutuhan Anda.

Menulis Buku | Folderbisnis.com

5. Merangkul Tren Digital Dan Media Sosial

Kebanyakan orang ingin bekerja untuk perusahaan yang mengikuti tren teknologi terbaru. Bagian dari merangkul era digital berarti menggunakan profil media sosial publik untuk penelitian kandidat.

Seperti kebanyakan pemberi kerja, Anda mungkin akan melakukan pemeriksaan latar belakang pra-kerja standar pada pelamar.

Profil media sosial kandidat dapat menawarkan lebih banyak detail tentang individu sebagai pribadi dan karyawan, baik atau buruk.

Meskipun itu berisiko untuk menggunakan aktivitas media sosial kandidat sebagai faktor dalam keputusan perekrutan Anda.

Karena hal itu dapat mengakibatkan bias atau diskriminasi yang tidak disadari, hal itu dapat memberi Anda gambaran lebih baik tentang pelamar kerja yang Anda minati untuk dipekerjakan.

6. Manfaatkan Media Sosial Untuk Perekrutan

Perekrutan lewat media sosial adalah strategi hebat untuk memastikan Anda menjangkau audiens yang tepat dan menarik orang berbakat pada perusahaan Anda.

Anda juga dapat mengandalkan koneksi pribadi dan profesional yang luas dari karyawan Anda. Melalui media sosial serta teman dan kenalan, sebagai peluang emas yang potensial untuk merekrut pekerja berbakat.

7. Memanfaatkan Referensi Karyawan

Salah satu cara terbaik untuk merekrut kandidat berkualitas adalah melalui referensi dari karyawan saat ini atau orang-orang pada jaringan Anda.

Rujukan adalah cara yang baik untuk menyaring kandidat potensial sebelum mewawancarai mereka.

Jika karyawan tepercaya Anda merekomendasikan kolega atau teman sebelumnya yang pengalaman kerjanya mereka ketahui dengan baik.

Itu memberi Anda tingkat keamanan karena mengetahui pelamar baru ini dapat melakukan pekerjaan dengan baik.

Meskipun Anda tidak boleh memberikan perlakuan istimewa kepada pelamar yang merupakan rekomendasi dari seseorang yang sudah menjadi staf atau dalam jaringan Anda.

Pastikan kualifikasi kandidat membuat mereka cocok untuk pekerjaan itu, dan gunakan rujukan sebagai jaminan bahwa Anda membuat keputusan perekrutan yang tepat.

Salah satu cara untuk mendapatkan referensi dari karyawan saat ini adalah dengan menerapkan program bonus referensi.

Jika seorang karyawan merujuk pelamar dan pelamar itu akhirnya dipekerjakan, karyawan yang merujuk karyawan baru dapat menerima semacam kompensasi moneter.

Sekalipun bonusnya hanya beberapa ratus ribu, itu membuat karyawan lebih bersedia merekomendasikan orang yang mereka kenal sebagai kandidat berkualitas.

Jumlah itu tentu lebih kecil dari total biaya yang keluar saat melakukan proses perekrutan karyawan dengan jalur biasa. Mungkin akan menghabiskan jutaan rupiah untuk satu kali proses rekruitmen.

Karyawan | Folderbisnis.com
13 cara meningkatkan kualitas proses perekrutan karyawan 9

8. Optimalkan Jalur Seluler

Proses perekrutan karyawan yang ramah seluler adalah salah satu cara terbaik untuk menarik kandidat.

Hampir 90% pencari kerja menggunakan perangkat seluler saat mencari peluang kerja baru. Jumlah itu telah meningkat secara eksponensial selama beberapa tahun terakhir.

Untuk itu, aplikasi atau situs web Anda harus memungkinkan kandidat untuk menerima penawaran, mengadakan wawancara video langsung, menyelesaikan tugas rujukan, dan wawancara jadwal sendiri.

Untuk tujuan orientasi, Anda juga dapat membangun fungsi untuk karyawan baru: buku pegangan karyawan interaktif, pendaftaran tunjangan, dan banyak lagi.

9. Sesuaikan Kepribadian Dengan Pekerjaan

Meskipun keahlian yang tepat mungkin tampak seperti faktor terpenting dalam menentukan apakah seorang kandidat cocok. Kenyataannya adalah bahwa keterampilan dapat diperoleh, tetapi kepribadian tidak.

Selama proses seleksi, pertimbangkan bagaimana ciri kepribadian kandidat selaras dengan tugas pekerjaan sehari-hari.

Misalnya, sifat seperti empati akan jauh lebih penting bagi perawat atau pekerja sosial daripada bagi pengacara pajak atau programmer komputer.

Orang seperti apa yang Anda pekerjakan bergantung pada budaya organisasi dan jenis pekerjaan. Orang hebat dengan semua jenis keterampilan mungkin cocok untuk satu orang dan tidak cocok untuk orang lain, hanya berdasarkan tipe kepribadian mereka.

10. Tingkatkan Wawancara Karyawan

Sebuah studi oleh Leadership IQ menemukan bahwa kegagalan yang ditunjukkan oleh karyawan baru mungkin disebabkan oleh proses perekrutan karyawan yang salah.

Dalam studi tersebut, 82% dari 5.000 manajer yang disurvei melaporkan bahwa pewawancara terlalu fokus pada masalah lain. Terlalu terdesak waktu, atau kurang percaya diri dalam kemampuan wawancara mereka.

Menurut CEO Leadership IQ Mark Murphy, ini karena proses wawancara kerja berfokus untuk memastikan karyawan baru kompeten secara teknis.

Sedangkan faktor lain yang sama pentingnya dengan kesuksesan karyawan seperti kemampuan pelatih, kecerdasan emosional, temperamen, dan motivasi sering diabaikan.

Mewawancarai kandidat

Salah satu cara untuk meningkatkan proses wawancara adalah dengan menggandakan pewawancara. Beberapa pewawancara di dalam ruangan sekaligus dapat memiliki beberapa manfaat seperti:

  • Mempersingkat proses wawancara.
  • Meringankan beban manajer perekrutan.
  • Memberi pengusaha kesempatan yang lebih baik untuk memberikan umpan balik yang jujur ​​kepada kandidat.

Kami menyarankan manajer perekrutan untuk berdiskusi terbuka tentang wawancara di depan kandidat dalam keadaan yang lebih santai, ringan dan mungkin ditemani secangkir kopi dan cemilan.

Ini mungkin tampak aneh, tetapi ini akan membuat Anda lebih berterus terang dalam bercerita. Entah itu tentang penerimaan ataupun penolakan pada kandidat.

Ini adalah proses perekrutan karyawan yang jauh lebih jujur ​​daripada mengucapkan terima kasih dan kemudian menolak seseorang melalui email atau melalui perekrut.

Membiarkan Kandidat Mewawancarai Anda

Izinkan calon karyawan untuk mewawancarai Anda juga. Membiarkan kandidat mengajukan pertanyaan memberi Anda kesempatan untuk melihat apa yang penting bagi mereka.

Ini juga memungkinkan mereka menentukan apakah mereka ingin terus mengejar pekerjaan di perusahaan Anda, atau memutuskan bahwa itu tidak cocok untuk mereka.

Sampaikan secara terbuka dan jujur ​​tentang bagaimana rasanya bekerja pada perusahaan Anda.

11. Menawarkan Tunjangan

Pilihan komprehensif dari tunjangan dan fasilitas karyawan dapat menjadi cara yang baik untuk menarik kumpulan pelamar yang beragam dan berbakat.

Selain gaji yang kompetitif dan budaya perusahaan yang baik. Perusahaan yang menawarkan keseimbangan kehidupan kerja dan paket asuransi kesehatan yang komprehensif menarik banyak kandidat.

 Ada banyak manfaat kerja tradisional yang menarik talenta terbaik, dan juga tidak ada kekurangan pilihan yang tidak biasa dan kreatif.

Tawaran kerja yang fleksibel, seperti kemampuan untuk bekerja dari mana saja, telah menjadi sangat populer di kalangan karyawan sejak awal pandemi.

Kini banyak pekerja mengatakan mereka menginginkan pekerjaan jarak jauh sepenuhnya, sebagian lebih menyukai pengaturan hibrida. Mungkin hanya sebagian kecil yang ingin kembali bekerja dari kantor sepenuhnya secara langsung.

Menjadi fleksibel dalam jadwal dan menawarkan pekerjaan jarak jauh tidak hanya menarik bagi tenaga kerja saat ini. Tetapi juga menjadi hampir penting untuk menarik dan mempertahankan karyawan.

Saat Anda menyoroti manfaat Anda kepada calon karyawan. Anda juga dapat menyoroti fitur lain seperti upaya perusahaan Anda untuk menciptakan budaya keragaman dan inklusi, dan peluang untuk kemajuan yang tersedia bagi karyawan.

12. Gunakan Perangkat Lunak Perekrutan

Perangkat lunak perekrutan dirancang untuk mengotomatiskan bagian perekrutan yang membosankan. Dia bisa melakukan lebih banyak daripada yang dapat Anda tangani secara manual.

Itu dapat dengan mudah melakukan beberapa posting pekerjaan yang disesuaikan, mengirim penolakan massal atau email selamat datang.

Juga secara otomatis mentransisikan kandidat ke fase berikutnya dari proses perekrutan berdasarkan konfigurasi yang telah ditentukan sebelumnya.

Saat merekrut perangkat lunak melacak kandidat Anda di setiap langkah, Anda mencapai kandidat terbaik dan merampingkan proses perekrutan karyawan.

Jika Anda mencari opsi yang lebih canggih, sebagian besar penyedia perangkat lunak SDM memiliki opsi untuk membantu merampingkan perekrutan.

Kemampuan otomatisasi dan pelacakan meningkatkan efisiensi perekrutan Anda, memungkinkan perekrut untuk fokus pada hal yang penting: terlibat dengan kandidat hebat.

Ini mengurangi waktu perekrutan dan meningkatkan keterlibatan dan kepuasan karyawan. Beberapa perangkat lunak perekrutan dapat menangani berbagai aspek proses orientasi hingga proses perekrutan karyawan.

Perangkat lunak perekrutan yang menyediakan analitik memberi Anda wawasan tentang bagaimana kinerja proses perekrutan Anda dan di mana Anda dapat meningkatkannya.

13. Perhatikan Ulasan Anda

Calon karyawan sering kali mencari informasi orang dalam tentang perusahaan tempat mereka ingin bekerja.

Hal yang mereka cari biasanya tentang perkiraan gaji, kiat wawancara, ulasan dari karyawan saat ini dan mantan karyawan.

Dengan membaca ulasan dan penilaian perusahaan, ini akan mempengaruhi jadi tidaknya mereka melamar pekerjaan pada perusahaan Anda.

Kesimpulan

Untuk mendapatkan karyawan yang tepat, Anda harus selalu meningkatkan kualitas proses perekrutan karyawan.

Anda harus bisa keluar dari pakem cara perekrutan yang sudah usang meski itu biasa Anda lakukan.

Cobalah keluar dari zona nyaman Anda atau tim HR Anda, coba lakukan 13 tips diatas untuk bisa melakukan inovasi dalam hal rekrutmen.

Dengan proses rekrutmen yang kreatif maka besar kemungkinan Anda akan menemukan karyawan yang tepat.

Tidak hanya dari sisi pengalaman kerja, kecocokan administrasi namun juga secara menyeluruh Anda memahami sikap mental calon karyawan Anda.

Jika Anda mempunyai saran mengenai ide proses perekrutan karyawan yang kreatif, silahkan tulis pada kolom komentar.

Yuk Bagikan

Tinggalkan komentar