Ketahui 2 Jenis Laba Bisnis, Laba Bersih dan Laba Kotor

Photo of author
Written By Alfian Ihsan

Penulis di Folderbisnis.com, Selamat menikmati artikel artikel terbaik kami. 

Baca di Google News

Bagi seorang pebisnis, penting untuk ketahui perbedaan 2 jenis laba bisnis, laba bersih dan laba kotor.

Dengan mengetahui perbedaan antara laba bersih dan laba kotor, itu bisa membuat perbedaan untuk pembukuan akuntansi bisnis Anda.

Kerapkali para pebisnis terbuai dengan pendapatan setelah penjualan yang nampak banyak, namun sebagian besar dari pendapatan adalah modal operasional yang dikeluarkan di awal.

Maka sebagai seorang pebisnis, Anda harus paham 2 jenis pendapatan bisnis agar bisa mengetahui berapa keuntungan Anda sebenarnya. Atau jangan-jangan tidak ada keuntungan.

Pendapatan kotor adalah total pendapatan yang diperoleh dari penjualan barang dan jasa dalam periode tertentu.

Laba bersih adalah keuntungan yang tersisa setelah dikurangi total pengeluaran dari pendapatan kotor.

Memahami perbedaan 2 jenis pendapatan bisnis antara keduanya adalah kunci untuk memahami kesehatan keuangan bisnis Anda.

Artikel ini ditujukan untuk pengusaha yang ingin meningkatkan proses akuntansi mereka dan lebih memahami profitabilitas bisnis mereka.

Pengusaha pada level rumahan atau manufaktur yang besar, harus memiliki kesadaran tentang 2 jenis pendapatan bisnis.

Laba bersih bisnis adalah total keuntungannya selama periode waktu tertentu, sedangkan pendapatan kotor hanyalah total penjualan selama periode yang sama.

Selisih antara pendapatan bersih dan kotor perusahaan sama dengan total biaya yang dikeluarkan selama periode yang dicakup.

Penting untuk memahami perbedaan antara 2 jenis laba bisnis, laba bersih dan laba kotor.

Karena itulah satu-satunya cara pemilik usaha kecil dapat memahami bagaimana bisnis mereka menghasilkan uang, yang memengaruhi penganggaran dan perencanaan.

Tanpa membedakan antara bersih dan kotor, manajer atau pemilik bisnis tidak memiliki cara untuk mengetahui apakah jalan mereka menuju peningkatan profitabilitas melibatkan peningkatan penjualan atau pemotongan biaya.

2 Jenis Laba Bisnis

Dalam bahasa akutansi, pendapatan kotor disebut dengan Gross dan pendapatan bersih disebut dengan Net.

Untuk lebih jelasnya ikuti pembahasan berikut ini ya!

Laba Kotor?

Laba kotor adalah jumlah yang didapat perusahaan sebelum memperhitungkan pengeluaran apa pun.

Laba Bersih

Baik itu harga pokok penjualan yang dapat dialokasikan langsung ke produk tertentu atau biaya tetap seperti gaji untuk karyawan Anda.

Pada dasarnya, pendapatan kotor perusahaan sama dengan total penjualannya selama periode waktu tertentu.

Pentingnya Mengetahui Laba Kotor Dalam Bisnis

Dalam mengelola keuangan bisnis, pemilik dan manajer perlu secara berkala menjumlahkan penjualan bisnis selama berbagai periode waktu, termasuk mingguan, bulanan, triwulanan atau tahunan.

Melakukan hal ini memungkinkan manajer untuk melacak pertumbuhan atau kontraksi penjualan berbagai barang dan jasa mereka.

Saat pemilik bisnis meninjau pendapatan mereka selama berbagai periode, mereka perlu melakukannya sebelum mengurangi biaya apa pun.

Itulah satu-satunya cara mereka dapat melacak penjualan mereka dari waktu ke waktu, ukuran rata-rata penjualan dan musim.

Menghitung Laba Kotor

Bayangkan sebuah toko pakaian eceran yang menjual pakaian senilai 25juta selama seperempat tahun alias 3 bulan.

25 juta ini, sebelum dikurangi biaya modal dan operasional, sama dengan pendapatan kotor toko untuk kuartal itu.

Diantara 2 jenis pendapatan bisnis, mengetahui pendapatan kotor bisnis relatif mudah. Ini sama dengan total penjualan perusahaan selama periode waktu tertentu.

Laba kotor sangat mudah dilaporkan menggunakan perangkat lunak akuntansi yang siap pakai.

Yang harus dilakukan manajer hanyalah menjalankan laporan untuk total pendapatan yang diterima selama periode waktu tertentu.

Pendapatan kotor mengukur jumlah total pendapatan yang diperoleh melalui penjualan dalam periode waktu tertentu.

Item Kotor atau Gross dalam Pembukuan

Dalam keuangan dan akuntansi, ada banyak item dalam laporan keuangan yang disebut sebagai bruto. Contohnya meliputi:

Aset Kotor, nilai aset sebelum pengurangan apa pun.

Pendapatan Kotor, semua pendapatan sebelum item apa pun terjaring (misalnya, pengembalian uang dan pengembalian).

Laba Kotor, margin laba setelah hanya dikurangi harga pokok penjualan atau harga pokok penjualan.

Margin Kotor, laba kotor dibagi pendapatan, menunjukkan laba kotor sebagai persentase.

Apa Itu Laba bersih?

Diantara 2 jenis pendapatan bisnis,menentukan laba bersih memerlukan ketelitian daripada laba kotor.

Laba bersih adalah jumlah uang yang dihasilkan perusahaan selama periode waktu tertentu setelah memperhitungkan semua biaya yang dikeluarkan selama periode yang sama.

Laba Bersih

Ini adalah laba yang berlawanan dengan pendapatan.

Tanpa menghitung laba bersih, pemilik bisnis tidak memiliki cara untuk mengetahui apakah mereka benar-benar menghasilkan atau kehilangan uang selama periode waktu tertentu, terlepas dari berapa banyak mereka menjual barang dan penjualan.

Pentingnya Mengetahui Laba Bersih Dalam Bisnis

Laba bersih sangat penting untuk mengukur profitabilitas bisnis; karena memperhitungkan tidak hanya untuk penjualan, tetapi juga untuk biaya yang dikeluarkan selama periode yang sama.

Penting bagi bisnis untuk melacak pendapatan bersih selain pendapatan kotor sehingga mereka dapat mengukur profitabilitas mereka dari waktu ke waktu, bukan hanya pendapatan dari total penjualan.

Menentukan laba bersih juga memungkinkan perusahaan untuk menghitung margin laba mereka laba bersih sebagai persentase dari pendapatan kotor.

Dengan kata lain, berapa banyak laba yang diperoleh perusahaan untuk setiap dolar penjualan.

Lebih penting lagi, menghitung laba bersih membantu manajer dan pemilik usaha kecil untuk menentukan bagaimana membuat bisnis mereka lebih menguntungkan dan meningkatkan arus kas dengan meningkatkan penjualan atau memotong pengeluaran.

Satu hal paling penting diperhatikan dalam perhitungan laba bersih adalah metrik yang signifikan bagi pemilik bisnis untuk menghitung dan melacak pendapatan untuk menentukan besaran pajak yang harus dibayar.

Contoh Laba Bersih

Mari kita lanjutkan dengan contoh toko ritel kita dengan penjualan 25 juta selama kuartal tertentu.

Sekarang, katakanlah barang-barang yang dijual di toko itu mempunyai harga produksi sebesar 10 juta.

Kemudian total biaya upah karyawan selama periode itu adalah 5 juta, biaya sewa dan utilitas berjumlah 1 juta, dan perlengkapan dan biaya lain-lain sama dengan 1 juta.

Dalam hal ini, pendapatan bersih toko untuk periode ini adalah 25 juta – (10 juta + 5 juta + 1 juta + 1 juta) = 8 juta.

8 juta adalah jumlah keuntungan yang diperoleh toko selama kuartal itu, yaitu jumlah uang yang dihasilkan selama periode itu, dikurangi semua pengeluarannya.

Angka ini penting karena memberi tahu pemilik dan manajer toko berapa banyak uang yang mereka hasilkan selama kuartal tersebut, setelah pengeluaran.

Ini bahkan lebih penting jika dibandingkan dengan laba bersih dari periode sebelumnya atau kuartal yang sama tahun sebelumnya, misalnya.

Mengetahui laba bersih itu penting karena memungkinkan pemilik dan manajer toko untuk menghitung margin laba bersih mereka.

Dalam hal ini, margin keuntungan toko adalah sebesar 8 juta atau kisaran 32%.

Ini berarti bahwa untuk setiap rupiah penjualan yang dicapai toko, toko tersebut memperoleh laba 32 sen untuk periode tersebut.

Ingat, fungsi dari laba bersih adalah mengukur profitabilitas.

Didapat dengan mengurangi total pengeluaran dari pendapatan kotor untuk menunjukkan berapa banyak keuntungan yang dihasilkan bisnis dalam periode waktu tertentu.

Item Dengan Nilai Bersih atau Net

Ada juga banyak contoh item bersih yang muncul dalam laporan keuangan meliputi:

Aktiva Bersih, nilai aktiva setelah dikurangi kewajiban tertentu.

Pendapatan Bersih, pendapatan setelah dikurangi pengembalian uang, pengembalian, atau item lainnya.

Laba Bersih, hasil akhir yang tersisa setelah dikurangi semua pengeluaran dari pendapatan.

Margin Bersih, laba bersih dibagi dengan pendapatan, menunjukkan laba bersih sebagai persentase.

Baca juga: 7 Alasan Mengapa Internet Of Things Mengubah Bisnis Global

Kalkulator Gross vs Net (Kotor vs Bersih)

Mari kita bekerja melalui dua contoh yang tercantum di atas dan menghitung berbagai jumlah kotor vs bersih.

Aset: Sebuah perusahaan memiliki tanah senilai 500 juta, bangunan senilai 200 juta, dan memiliki hipotek 400 juta. Nilai aset kotor adalah 700 juta (500 juta + 200 juta) dan nilai aset bersih adalah 300 juta (500 juta + 200 juta – 400 juta).

Pendapatan: Perusahaan yang sama melaporkan pendapatan sewa 10 juta per tahun, pembayaran bunga 2 juta, gaji 25 juta, dan pajak 5 juta. Pendapatan kotor adalah 100 juta. Penghasilan bersih adalah 58 juta (100 juta – 10 juta – 2 juta – 25 juta – 5 juta).

Kotor vs Bersih dalam Percakapan

Istilah kotor dan bersih sering digunakan dalam percakapan akuntansi dan keuangan. Cara termudah untuk mengetahui apa yang dimaksud seseorang adalah dengan memikirkan apa yang secara alami dapat dikurangkan dari sesuatu.

Misalnya, jika seseorang berkata, “Perusahaan kami menghasilkan 30 juta tahun lalu di divisi online kami.”, Anda mungkin ingin bertanya kepada mereka, “Kotor atau bersih?”.

Jika mereka mengatakan kotor, itu mungkin berarti pendapatan atau laba kotor (Anda mungkin perlu meminta klarifikasi lebih lanjut).

Jika mereka mengatakan bersih, Anda mungkin menganggapnya sebagai pendapatan bersih (setelah semua biaya dikurangi).

Tetapi Anda mungkin masih perlu meminta klarifikasi, karena mereka mungkin hanya memikirkan biaya operasional (yang tidak termasuk bunga dan pajak), atau mungkin juga termasuk semua item.

Sayangnya, seperti yang dapat Anda lihat pada contoh di atas, kadang-kadang ambigu apa yang dimaksud seseorang ketika mereka mengatakan “kotor” atau “bersih”. Sehingga klarifikasi lebih lanjut mungkin diperlukan.

Satu-satunya cara untuk mengetahui dengan pasti apa yang dimaksud seseorang adalah dengan menanyakan dengan tepat apa yang termasuk dan/atau apa yang dikurangkan dari gambar tersebut.

Penting juga bagi manajer untuk melacak kuota penjualan karyawan dan persyaratan produktivitas untuk mengukur pendapatan kotor.

Pendapatan kotor membantu manajer untuk melacak volume penjualan bisnis, sebagai lawan profitabilitas.

Kapan Menggunakan Pendapatan Bersih Vs Kotor

Mengukur Profitabilitas

Pendapatan kotor adalah metrik yang baik untuk digunakan pemilik bisnis untuk mengukur total penjualan dan pelacakan mereka dari waktu ke waktu.

Laba Bersih

Ini juga bagus untuk menentukan pangsa pasar mereka, serta tren dan musim penjualan mereka jika ada beberapa bulan, kuartal, atau hari dalam seminggu yang lebih kuat dari yang lain, misalnya.

Pendapatan kotor juga baik bagi pemilik bisnis untuk mengukur efektivitas staf penjualan mereka dan menetapkan kuota dan target.

Tapi itu tidak memberi tahu manajer atau pemilik apakah mereka benar-benar menghasilkan atau kehilangan uang selama periode waktu tertentu.

Laba bersih, di sisi lain, adalah angka yang jauh lebih baik untuk melacak profitabilitas bisnis, atau berapa banyak uang yang dihasilkan (atau hilang) perusahaan selama periode waktu tertentu.

Laba bersih tidak memberi tahu pemilik atau manajer apakah penjualan mereka naik atau turun.

Tetapi itu membantu mereka mengidentifikasi cara untuk meningkatkan bisnis mereka seperti dengan meningkatkan penjualan atau memotong biaya.

Menghitung Margin Keuntungan

Laba bersih juga lebih baik untuk digunakan bisnis dalam menghitung margin keuntungan mereka.

Yang dapat mereka lacak margin dari waktu ke waktu untuk melihat apakah bisnis menjadi lebih atau kurang menguntungkan untuk setiap dolar penjualan.

Menghargai Bisnis

Terakhir, laba bersih juga lebih baik untuk menilai bisnis , menentukan kelayakan kredit perusahaan untuk mendapatkan pinjaman dan membuat keputusan investasi atau perekrutan.

TRADING FOREX DI OCTA.ID

PerusahaanPT. Octa Investama Berjangka
Regulasi
Bappebti
54/BAPPEBTI/
SI/05/2013
Min.Lot0.1
Min.Deposit$100
Situswww.octa.id

Tinggalkan komentar