Rusia Serbu Ukraina, Investor Khawatirkan Perang Dingin Kedua!

Konflik militer tidak pernah menjadi faktor utama pergerakan pasar selama beberapa dekade. Tetapi invasi Rusia ke Ukraina membuat banyak investor khawatirkan perang dingin kedua.

Sejak jatuhnya Uni Soviet, investor telah menikmati masa stabilitas ekonomi global. Ketika konflik militer dan diplomasi asing hanya berperan kecil dalam pergerakan pasar.

Tetapi invasi Rusia ke Ukraina adalah tanda yang paling jelas dari perubahan dinamika saham.

Itu karena meningkatnya desakan dan sanksi antara negara-negara kuat yang akan memiliki konsekuensi besar bagi investor.

Perang dunia II merupakan konflik militer paling besar di Eropa, yang kemudian menyusul perang dingin antara Amerika Serikat dan Uni Soviet.

Perang dingin adalah periode yang membuat investor lebih sering mengamati perubahan dinamika kekuatan internasional.

Kemudian baru-baru ini persaingan ekonomi antara Amerika Serikat dan China juga menjadi pengamatan investor saat akan mengambil keputusan investasi.

Telah ada lebih banyak ketegangan geopolitik global sekarang selama beberapa tahun terakhir. Gesekan antara China dan seluruh dunia, dan AS khususnya, tidak akan hilang dengan sekejap.

Situasi Rusia saat ini semakin memperumit beberapa hubungan global yang luas ini, dan ini benar-benar merupakan topik pembicaraan kekinian diantara para investor.

Pasar keuangan telah lama sensitif terhadap peristiwa geopolitik seperti pemilihan umum, gangguan pasokan, dan ketegangan perdagangan yang dapat menggerakkan harga.

Kemudian hanya dalam beberapa hari kemarin, invasi ke Ukraina telah mendorong serangkaian manuver ekonomi global.

Perubahan ini dapat dengan cepat mengubah cara negara mengumpulkan uang, yaitu bagaimana mereka membeli bahan mentah dan dengan siapa mereka berbisnis.

Sikap Amerika dan Uni Eropa Terhadap Rusia

Amerika Serikat dan sekutu Eropanya mengatakan mereka akan membekukan aset Bank Sentral Rusia yang dipegang oleh lembaga keuangan AS.

Investor Khawatirkan Perang Dingin Kedua
rusia serbu ukraina, investor khawatirkan perang dingin kedua! 4

Sehingga mempersulit bank sentral untuk mendukung rubel. Sanksi ekonomi pada dasarnya telah melarang beberapa bank Rusia melakukan transaksi internasional.

Raksasa minyak Inggris BP mengatakan akan mencabut hampir 20 persen sahamnya pada Rosneft, perusahaan minyak yang berasal dari negara Rusia. Dengan nilai $ 14 miliar pada tahun 2021.

Kemudian juga dana kekayaan negara Norwegia , yang paling besar sedunia, mengatakan akan melepaskan investasinya di Rusia.

Langkah-langkah penarikan investasi dari Rusia telah mengguncang pasar di seluruh dunia.

Ini juga karena status Rusia sebagai produsen minyak terbesar ketiga di dunia, di belakang Amerika Serikat dan Arab Saudi.

Pedagang komoditas sedang mencari cara untuk mengubah rute aliran global minyak, gas alam, logam, dan biji-bijian.

Kemudian para pedagang saham yang masih menghadapi ketidakpastian ketika pemerintah dan bank sentral bergulat dengan dampak pandemi sekarang. Sehingga banyak investor khawatirkan perang dingin kedua.

Mereka harus menghadapi konflik bersenjata yang dapat menghambat bisnis apa pun yang bergantung pada bahan-bahan itu.

Pada hari Selasa, pasar komoditas global turun 1,6 persen,  serangkaian perubahan cepat dan penurunan yang dimulai Maret setelah dua bulan turun berturut-turut.

Harga minyak naik tajam, dengan perdagangan minyak mentah Brent lebih dari $ 106 per barel, karena lebih dari dua lusin negara mengumumkan rencana untuk melepaskan cadangan darurat.

Jason Schenker, presiden Prestige Economics, seorang pengamat ekonomi dari Austin, Texas. Menggambarkan kebangkitan kembali ketegangan antara negara-negara Barat dan Rusia sebagai Perang Dingin kedua.

“Ada persaingan untuk pengaruh global dan kekuatan global, tetapi sekarang taruhannya telah meningkat,” kata Schenker.

“Kita mungkin berada dalam pertempuran sanksi dan diplomasi kekuatan lunak yang berlarut-larut . Dan kita bisa melihat risiko yang mengalir dari aksi militer lebih lanjut.”

Risiko itu semakin jelas pada awal Maret ketika mantan Perdana Menteri Dmitri Medvedev dari Rusia memperingatkan bahwa perang ekonomi “cukup sering berubah menjadi perang nyata,.

Pernyataan itu mendorong menteri keuangan Prancis, Bruno Le Maire, untuk mundur dari pernyataan sebelumnya bahwa Eropa siap untuk “total perang ekonomi dan keuangan melawan Rusia”. Le Maire mengatakan penggunaan kata “perang” olehnya tidak tepat.

Meskipun serangan ke Ukraina adalah contoh nyata dan nyata tentang bagaimana peristiwa geopolitik semakin memengaruhi pasar, perubahan itu sudah berlangsung dengan baik.

Ketegangan Amerika dan China Masih Berlanjut

Ketegangan juga semakin meningkat antara Amerika Serikat dan China, mitra dagang paling besar dalam barang selama bertahun-tahun.

Investor Khawatirkan Perang Dingin Kedua
Perang dagang Amerika vs China

Eskalasi perang dagang antara mereka mengalami peningkatan selama pemerintahan Presiden Donald J. Trump, yang mencakup kenaikan tarif pada sebagian besar produk China pada tahun 2018.

Perebutan terus berlanjut sejak saat itu: Beijing telah bergerak untuk mengendalikan perusahaan-perusahaan yang mencatatkan saham mereka di Amerika Serikat.

Sementara Amerika juga memberikan bank-bank Wall Street otoritas yang lebih bebas untuk beroperasi dalam keuangan.

Serangan Rusia ke Ukraina dan langkah untuk mengisolasinya dapat mendorong Rusia lebih dekat ke China , yang lebih berhati-hati dalam mengambil sikap daripada negara lain tentang serangan itu.

Hal ini juga telah mendorong peningkatan kegelisahan tentang hubungan China dengan Taiwan , pulau dengan pemerintahan sendiri namun masih selalu dalam klaim Beijing.

Meskipun tidak ada tanda-tanda bahwa invasi ke pulau itu akan segera terjadi, China secara teratur mengirim pesawat tempur ke Taiwan.

Ini membuat para analis mengatakan bahwa Beijing tidak akan segan untuk mengambil tindakan militer untuk menyerang pulau itu.

Taiwan memainkan peran penting dalam rantai pasokan global untuk chip semikonduktor yang menggerakkan berbagai hal seperti iPhone dan mobil.

Taiwan juga merupakan mitra dagang penting dengan Amerika Serikat, yang mengimpor miliaran dolar mesin listrik dari pulau itu.

Setiap langkah militer di Taiwan akan menyebabkan pergeseran seismik bagi ekonomi global.

“Tentu ini akan menjadi perhatian investor serta bisnis lain yang mengamati dengan cermat dampak ekonomi global dari sanksi terhadap Rusia sebagai uji kasus”.

Kata Karl Schamotta, kepala strategi pasar di Corpay, sebuah perusahaan pembayaran global.

Sanksi Ekonomi

Sanksi terhadap Rusia merupakan cara lama negara adidaya untuk mengontrol negara lain. Ini yang membuat banyak investor khawatirkan perang dingin kedua.

Amerika mencoba menggunakan alat ekonomi untuk mencapai tujuan kebijakan luar negeri. Tapi sayangnya Rusia mempunyai level yang setara dengan Amerika.

Ini mungkin mengejutkan bagi perusahaan dan pedagang yang telah terbiasa memindahkan ratusan juta dolar melintasi perbatasan dengan cepat dan mudah.

“Akan ada kerikil yang masuk dengan sengaja untuk mengganggu perputaran roda gigi mesin ekonomi global” kata pengamat ekonomi global.

Amerika dan Uni Eropa akan mencoba memperlambat bagaimana hal-hal bergerak melintasi perbatasan dan berapa banyak uang yang dapat berpindah dari satu tempat ke tempat berikutnya.

Ini adalah dunia yang sama sekali berbeda jika Anda adalah seorang pimpinan perusahaan multinasional besar. Batasan-batasan ini akan membuat bisnis menjadi lebih sulit.

Pertempuran, dengan sendirinya, akan menghambat pertumbuhan pasar keuangan. Setelah serangan 11 September, misalnya, pasar saham tetap ditutup selama empat hari dan dibuka kembali dengan aksi jual yang tajam.

Tetapi efeknya bersifat sementara, dan pasar ekuitas terus bergerak lebih tinggi bahkan ketika Amerika Serikat mengobarkan perang di Irak dan Afghanistan pada dekade-dekade berikutnya. Gangguan paling parah adalah krisis keuangan, bukan krisis militer, pada tahun 2008.

Setelah menganalisis kinerja S&P 500 sejak 1945, UBS Global Wealth Management menemukan bahwa pasar biasanya jatuh selama minggu pertama konflik militer utama. Tetapi dalam 14 dari 18 kasus, mereka meningkat dalam waktu tiga bulan.

 “Valuasi telah turun, jadi beberapa risiko telah diperhitungkan,” kata Solita Marcelli, kepala investasi untuk Amerika di UBS Global Wealth Management, kepada New York Times.

“Kami terus mengharapkan pertumbuhan global di atas tren ketika negara-negara mencabut pembatasan terkait Covid-19.”

Kristina Hooper, kepala strategi pasar global di Invesco, mengatakan pertempuran di Ukraina lebih mengkhawatirkan karena korbannya adalah manusia.

Dia mengharapkan keuntungan kecil untuk pasar saham AS tahun ini, tetapi untuk keuntungan itu datang dengan volatilitas yang meningkat.

Pertimbangan geopolitik hanya menambah kondisi tidak stabil yang sudah dihadapi investor karena Federal Reserve merencanakan kenaikan suku bunga untuk menekan inflasi.

“Ada banyak sekali ketidakpastian di luar sana,” kata Kristina.

Dalam jangka pendek, kata Kristina, investor mungkin akan terus membeli aset safe-haven seperti dolar AS atau yen Jepang.

Mereka sebisa mungkin menghindari aset berisiko seperti saham karena pasukan Rusia terus menekan Ukraina.

Tetapi bahkan jika ada penyelesaian yang cepat dan damai, konflik akan memiliki efek yang bertahan lama, katanya.

“Dalam jangka panjang, investor tidak akan melupakan episode ini,” katanya.

“Sangat, sangat jelas bahwa perang ekonomi sedang berlangsung, dan karena itu, saya pikir investor akan melangkah lebih hati-hati untuk tahun-tahun mendatang.”

Baca juga: Konfllik Rusia – Ukraina, Mata Uang Kripto Jadi Aset Safe Haven?

Kesimpulan

Ekonomi global sudah banyak mengalami ketidakpastian dalam beberapa dekade ini, dan invasi Rusia ke Ukraina membuat Investor Khawatirkan Perang Dingin Kedua.

Perang selalu saja meminta tumbal, entah itu sumber daya, keuangan, dan tentu nyawa.

Tampaknya Amerika dan Uni Eropa harus bergerak lebih serius daripada sekedar sanksi ekonomi yang nampaknya bisa dengan mudah Rusia hindari.

Bahkan kemarin Rusia baru saja mengeluarkan larangan puluhan negara untuk melintasi wilayah udara mereka. Ini merupakan balasan dari sanksi ekonomi dari Eropa dan Amerika.

Yuk Bagikan

Tinggalkan komentar